Adat Suku Tengger

Suku Tengger Argosari Rayakan Hari Raya Karo 7 Hari

Lumajang (lumajangsatu.com) - Adat suku Tengger di Desa Argosari Kecamatan Senduro Kabupaten Lumajang masih terjaga dengan baik. Salah satunya adalah Hari Raya Karo yang dirayakan selama 7 hari oleh warga Argosari.

Ismaida, salah seorang tokoh pemuda Argosari menyatakan, Hari Raya Karo merupakan anjang sanah antar warga. Semua warga menyediakan makanan dan minuman untuk menjamu tamu-tamu yang datang.

"Karo adalah hari rayanya warga Argosari mas, jadi mereka saling silaturrahim dengan saudara dan teman," jelas Ismaida, Selasa (24/09/2019).

Setiap warga yang datang kerumah warga harus mencicipi makanan yang disiapkan oleh tuan rumah. Jika datang sampai 10 rumah, maka harus makan 10 kali sebagai bentuk penghormatan kepada tuan rumah.

Karena Argosari merupakan Desa Wisata, maka para pengunjung akan dilayani sama seperti warga Argosari. Para pengunjung yang datang akan dipersilahkan untuk mampir dan mencicipi hidangan yang disediakan oleh warga.

"Karena Argosari Desa Wisata, maka pengunjung yang datang kita persilahkan untuk mencicipi hidangan yang kita siapkan," paparnya.

Hari Raya Karo digelar selama satu minggu sejak tanggal 19-26 September 2019. Pada hari Selasa warga Argosari menggelar nyeladran atau datang ke kuburan leluhur untuk mendo'akan leluhur yang sudah meninggal. "Hari ini kita menggelar nyeladaran," pungkasnya.(Yd/red)

lumajangsatu.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Loading...
Back to Top