Minimnya Saksi

PR Satreskrim Polres Lumajang 2 Kasus Pembunuhan Sadis Belum Terungkap

Lumajang - Satreskrim Polres Lumajang hingga kini masih belum bisa ungkap pelaku pembunuhan sadis di Desa Kebonsari Kecamatan Sumbersuko dan di Desa Jenggrong Kecamatan Ranuyoso.

Kasat Reskrim Polres Lumajang AKP Fajar Bangkit Sutomo menyatakan pihaknya masih terus melakukan penyidikan. Dapat diketahui bahwa 2 kasus pembunuhan tersebut awalnya terjadi pada 23 Februari 2021 di Desa Kebonsari Kecamatan Sumbersuko menewaskan seorang dukun bernama Sumarno (61) hingga kepala hampir terputus.

Saat itu korban diserang saat asyik menonton televisi bersama istrinya. Tiba-tiba dikagetkan dari pintu samping rumahnya ada orang yang tidak dikenal masuk ke rumah, langsung mengacungkan celurit dan membunuh korban.

Kejadian kedua terjadi pada hari Kamis, (25/03) korban bernama Supriyo (50) warga Desa Jenggrong Kecamatan Ranuyoso itu tewas dengan sejumlah luka benda tajam, utamanya di bagikan kaki dan punggung.

Bahkan kepala korban juga hancur seperti dihantam benda keras. Padahal sebelumnya dia akan mengisi acara ngaji bareng yang digelar warga desa setempat sebelum kejadian tragis menimpanya.

Saat itu para tamu-tamu pengajian mengira Supriyo berhalangan hadir karena sedang sibuk.Ternyata oleh jamaah ditemukan dipinggir jalan dalam keadaan tewas mengenaskan.

"Sulitnya kejadian ini belum terungkap karena minimnya saksi mbak," kata AKP Fajar.(Ind/yd/red)

lumajangsatu.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Loading...
Back to Top