Usai Bentrok Warga dan Penambang

Kapolsek Candipuro Mediasi Konflik Tambang Pasir di Jugosari

Lumajang - Kapolsek Candipuro AKP Sajito memediasi perwakilan warga Dusun Sumberlangsep terhadap aktivitas tambang pasir dengan menggunakan mesin pompa yang berpotensi mengakibatkan kerusakan Jalan Desa Jogosari Kecamatan Candipuro Rabu, (25/11/2020).

Dari hasil mediasi disepakati bersama antara warga dan penambang dibatasi jarak 50 meter untuk tidak melakukan penambangan. Sedangkan untuk sedotan tidak boleh mengambil pasir kurang lebih 200 meter ke arah selatan Masjid Nurusalam Dusun Sumberlangsep.

" Kami sebagai mediator Alhamdulillah acara berjalan dengan lancar mbak" Kata AKP Sajito.

Sebelumnya warga telah unjuk rasa ke lokasi galian untuk menutup paksa aktivitas pertambangan, bagaimanapun wilayah Lumajang ini termasuk daerah penghasil pasir dengan kualitas yang tinggi dikarenakan aktivitas gunung semeru tidak henti-hentinya mengeluarkan mineral tanah yang tidak akan habis untuk dieksplorasi.

Eksploitasi tambang pasir yang dilakukan di Desa Jugosari memberikan dampak positif dan negatif terhadap masyarakat.

Disatu sisi kegiatan tambang tersebut meningkatkan taraf hidup masyarakat, warga sekitar menggantungkan hidup dari aktifitas tambang pasir.

Baik sebagai pedagang disekitar tambang maupun beraktifitas langsung dalam kegiatan tambang sebagai driver, operator alat berat, pengangkut pasir. (Ind/ls/red)

lumajangsatu.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Loading...
Back to Top