Ajak Kepala Sekolah dan Komite

Kapolres Lumajang : Jangan Libatkan Siswa Dalam Aksi Anarkis saat Demo

Lumajang - Kapolres Lumajang, AKBP Dedy Foury Millewa mengaku prihatin dengan aksi demo yang belakangan ini mulai banyak melibatkan para pelajar khususnya siswa-siswi SMP dan SMA, terlebih aksi demo sekarang ini mengacu kepada tindakan anarkis.

“Mereka masih polos dan belum tahu tentang dunia politik. Untuk itu kami memohon, jangan melibatkan para siswa dalam aksi demo yang berujung pada tindakan anarkis,” terang Kapolres Lumajang ketika memimpin Zoom Meeting dengan Kepala Sekolah dan Komite Sekolah SMA dan SMK Negeri/Swasta dengan agenda Sosialisasi Keamanan di Lingkungan Pelajar pasca Ditetapkan UU Omnibus Law, bertempat di Ruang Vidcon Polres Lumajang, Kamis (22/10/2020).

Pihak sekolah dalam hal ini guru harus bisa memberikan arahan serta bimbingan agar para siswa siswinya tidak untuk tidak ikut-ikutan berdemo. Begitu juga pihak komite sekolah atau orang tua harus ikut memantau serta melarang anak-anaknya yang masih sekolah untuk.

“Seperti berita yang sudah tayang di televisi maupun media cetak dan online, ketika demo menolak UU omnibus law, banyak anak-anak muda khususnya pelajar yang tertangkap tangan melakukan tindakan anarkis dengan melempar batu dan bom molotof kearah petugas. Namun pada saat diitrogasi, mereka mengaku tidak tahu apa-apa dan hanya sebagai orang suruhan,” jlentrehnya.

Kapolres berpesan, mari kita bersama-sama menjaga Kamtibmas di masing-masing sekolah pasca di tetapkan UU Omnibus Law dengan tidak menuruti hasutan yang bisa merugikan kita sendiri. “Tugas pejar adalah, belajar dan menuntut ilmu demi masa depan yang lebih cemerlang,” pungkas Deeddy Millewa. (Ind/ls/red)

lumajangsatu.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Loading...
Back to Top