Selama Februari 2020

9 Warga Randuagung Diringkus Polisi Masuk Jaringan Narkoba Lumajang

Randuagung - Tim Tangguh Satreskoba Polres Lumajang terus perang memberantas peredaran narkoba. Selama bulan Februari 2020, Reskoba meringkus 10 tersangka bandar, pengedar dan pengguna narkoba jenis sabu.

Yang mengagetkan, sembilan dari 10 tersangka berasal dari Kecamatan Randuagung. Peredaran sabu di kawasan Lumajang utara ditengarai ada kaitan erat dengan tingginya kriminalitas begal dan maling sapi di wilayah Lumajang utara.

BACA JUGA

"Randuagung paling banyak mas," ujar AKP Ernowo Kasatreskoba Polres Lumajang kepada Lumajangsatu.com, Jum'at (06/03/2020).

Dari 10 tersangka ada dua bandar yang memiliki jaringan langsung ke jaringan narkoba Sokobanah Kabupaten Sampang, Madura. Sejumlah nama sudah dikantongi polisi dan sudah masuk dalam daftar pencarian orang (DPO).

"Jaringan Randuagung ini langsung dengan jaringan narkoba di Sokobanah Madura," paparnya.

Ada satu pelaku bernama Junaida warga Ranuwurung sudah jadi target lama polisi dan BNNK Lumajang. Satu keluarga mulai anak dan suaminya juga jadi pengedar narkoba dan sudah duluan ditangkap polisi.

"Ada bandar bernama Junaida, sudah jadi TO polisi dan BNNK dan keluarganya juga jadi pengedar narkoba," pungkasnya.(Yd/red)

lumajangsatu.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Loading...
Back to Top